Pasar Seni ITB 2010 (Catatan Perjalanan Kang Somad)
- 3 / 3 -

Ada sesuatu yang menarik perhatian, agak jauh diujung di sebelah stand makanan dan minuman ada sebuah tenda berukuran besar yang pintu masuknya dipadati oleh panjangnya antrian pengunjung, penasaran…apaan sih.. ternyata di lokasi tersebut ada wahana yang diberi nama “Kamar Vibrator” dan “Ilusi Waktu” – iya.. betul kang ada kamar vibrator, pas saya masuk kedalam emang ngageter kang.. getek.. geli tapi nikmat kangastaghfirullah… pepenn..!!! kamu teh ngeganggu saja nyanyahoanan lagi..sok tahu.. pake bilang yang nggak-nggak.. ntar pembaca salah persepsi.. udah kamu diem aja.. sekali lagi ngaganggu moal asa-asa dikepret siah!!.. – Aduhh.. punten..maaf pembaca.. saya jadi terbawa emosi, keuheul diganggu terus sama si pepen, itu omongan dia yang tadi jangan dipercaya, bohong. Memang wahana tersebut sangat menarik perhatian sehingga menimbulkan antrian panjang pengunjung yang penasaran ingin merasakan seperti apa wahana tersebut, namun karena wahana tersebut sudah ditutup jadinya kita tidak bisa masuk untuk merasakan keunikan wahana tersebut, tapi kita sempat bertanya pada seorang kru wahana yang tidak sempat kita tanya namanya tapi yang jelas dibelakang kaosnya bertuliskan “punten aa abdi rakyat”. Dia memberi sedikit penjelasan bahwa wahana kamar vibrator adalah tempat dimana ketika kita masuk ke ruangan tersebut dan berdiri diatas lantainya, si lantai tersebut akan bergerak-gerak, menurutnya wahana ini sebenarnya lebih seperti sebuah simulasi gempa. Sedangkan ilusi waktu adalah sebuah ruangan yang berupa labirin yang diberi ornamen-ornamen desain tertentu sehingga bagi orang yang memasukinya dapat merasakan efek-efek ilusi. Wahh sayang ya kita nggak sempat coba..

Huffhh.. rasanya pegel juga jalan muter-muter gini, gak kerasa udah sore waktunya untuk pulang.. pepennn…!!! hayu balik…!! ..tapi ngomong-ngomong si pepen kemana gak ngejawab?? pepeenn….!! nah.. itu dia.. eleuh-eleuh malah asik ngobrol sama awewepen..!! ayo kita pulang udah sore nih.. –aduh.. sebentar kang ini saya dapet kenalan mahasiswi kang… geulis.. atuh kesempatan kang biar saya punya kabogoh, masa ngajomblo terus..-ahhh…tadi kamu sampe interupsi saya waktu ngomongin mojang gareulis sekarang malah kamu yang asik-asik ngobrol sama nu geulis.. ya sudah kalo kamu masih mau disini saya pulang duluan ya… -mangga atuh kang, silahkan.. saya mah mau disini dulu sama nu geulis..-­Ya sudah.. akang duluan nya.. mangga.. -kang.. sebentar kang.. ada yang lupa..-ada apa lagi….anu kang… saya pinjem duit buat ngajak jalan si geulis sekalian buat ongkos pulang..- Hwalaahhhhh… dasar si pepen.. ini sih nggak enak ujungnya… sudah ah.. permioss.. wassalaam.

(by: Kang Somad)


Respons

Ada 3 respons untuk “Pasar Seni ITB 2010 (Catatan Perjalanan Kang Somad)”.

  1. asti

    oWh..ternyata di Bandung ada acara yg kyk giTu ya… kyk’a seru tuh.. coBa di kotaQ jg ada.. jaDi pnGen kUliah di bdg nih..

  2. dudumaman

    Ngmeng2 itu si abang nyampe kaga ke tempat tujuannya..

    1. Abu Izzy

      Ha..ha… emang.. dasar somaaaddd ente mah niatnya ngelaba…

Beri Respons