Pasar Seni ITB 2010 (Catatan Perjalanan Kang Somad)
- 1 / 3 -

Hmhh… hari Minggu.. cuaca cerah nih asyik buat jalan-jalan.., oh iya ya.. bukannya hari ini ada even Pasar Seni ITB, wah boleh juga nih kebetulan gak ada kondangan dateng ahh… udah lama Pasar Seni gak diadain rasanya kangen juga pengen ngeliat karya seniman2 Bandung yang biasanya selalu hadir dengan karya-karya yang kreatif dan original.

Oke deh.. ajak anak-anak dulu ahh.. tapi… anak-anak gak pada mau ikut, malah pada asik maen game di komputer. Tapi biarin deh sendirian juga gak apa2 itung-itung nostalgia kayak waktu masih bujangan (he..he..). Berangkaaatt…

Akhirnya lepas dzuhur dengan ditemani seorang partner kita meluncur menuju lokasi, tapi… apa yang terjadi… baru sampe pertigaan Cipaganti-Setiabudi udah disambut sama kemacetan yang ruuarr biasaa.. walhasil rute pun dialihkan kita putar haluan menuju Jl. Sederhana dengan tujuan masuk Tamansari melalui Wastukancana tapi..saudara-saudara apa yang terjadi… ternyata jalan Tamansari ditutup karena kegiatan Pasar Seni jadi kita lanjut aja deh menuju prapatan BIP untuk meluncur ke arah Dago..namun lagi-lagi… kemacetan parah kembali menghadang dan akhirnya kita pun pasrah mengikuti antrian panjang kendaraan di tengah terik panas siang ini, sambil kuatkan iman dan sabarkan hati yang rasanya kepingin memaki-maki pak polisi yang cuma bisa berdiri tanpa ada solusi.

Yeahh.. memang nampaknya hari ini banyak penduduk Bandung maupun dari luar kota Bandung terutama anak2 muda yang begitu antusias untuk bisa hadir di sebuah perhelatan yang diberi nama Pasar Seni ITB 2010, kemacetan di berbagai penjuru tidak menyurutkan niat untuk menuju titik pusat kegiatan ini. Kita sempat bertanya pada seorang mojang sebut saja Windi yang datang bersama dua rekannya tentang kegiatan ini “Kita seneng banget ya ada acara kaya gini soalnya kan jarang banget…emang sih macet dimana-mana tapi kan di Bandung tiap hari libur pasti macet kok jadi udah resiko. Kita sih enjoy-enjoy aja tuh, daripada bengong di kos-an sekalian iseng-iseng kali aja ada seniman ganteng yang naksir sama kita…” , -beuuhh.. si eneng cari gebetan ke tempat begini.. udah panas, hareurin, barau kesang lagi.. cari gebetan mah ke mall atuh neng….-

Tapi tentu saja tidak semua berpendapat sama, empat orang mahasiswi sebuah universitas Kristen yang kita temui ditengah-tengah kemacetan parah sebelum sampai ke lokasi sempat kita tanyai komentarnya tentang acara ini, dan mereka pun kukulutus ”emangnya mereka (ITB maksudnya) bayar berapa sih sampe nutup jalan begitu, ngorbanin kepentingan umum demi acara milik mereka sendiri, kita yang nggak berkepentingan sama acara itu jadi korban nih kejebak macet yang ngeganggu jadwal acara kita”. Yah..begitulah selalu ada pro dan kontra pada segala sesuatu yang ada di sekeliling kita demikian juga dengan acara ini.


Respons

Ada 3 respons untuk “Pasar Seni ITB 2010 (Catatan Perjalanan Kang Somad)”.

  1. asti

    oWh..ternyata di Bandung ada acara yg kyk giTu ya… kyk’a seru tuh.. coBa di kotaQ jg ada.. jaDi pnGen kUliah di bdg nih..

  2. dudumaman

    Ngmeng2 itu si abang nyampe kaga ke tempat tujuannya..

    1. Abu Izzy

      Ha..ha… emang.. dasar somaaaddd ente mah niatnya ngelaba…

Beri Respons